Islam

Islam

MediaMU.COM

Apr 22, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang

Warisan : Makna , Ketentuan, dan Persentase Bagi Umat Islam

Foto Ilustrasi

MEDIAMU.COM - Dalam tradisi Islam, konsep warisan memiliki kedudukan penting sebagai aspek hukum dan etika yang diatur secara rinci dalam Al-Qur'an. Warisan atau pewarisan di dalam Islam mencakup pembagian harta benda dan harta kekayaan lainnya setelah seseorang meninggal dunia. Pandangan Islam terhadap warisan menegaskan prinsip keadilan, kesetaraan, dan perhatian terhadap hak-hak individu. Hal ini tercermin dalam aturan warisan yang mengatur pembagian harta secara proporsional antara ahli waris laki-laki dan perempuan, serta memberikan perhatian khusus terhadap hak-hak anak-anak, suami, istri, dan keluarga yang ditinggalkan. Melalui warisan, Islam tidak hanya memberikan kerangka hukum yang jelas, tetapi juga mengajarkan nilai-nilai kemanusiaan yang mendalam seiring dengan tatanan kehidupan sosial dan ekonomi umat Muslim.

Pengertian Dan Konsep Warisan 

Dalam Islam, konsep warisan diatur oleh hukum waris Islam atau Faraid. Faraid menetapkan pembagian warisan antara ahli waris sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan dalam Al-Qur'an. Pembagian ini mencakup hak-hak waris seperti bagi anak-anak, suami, istri, orang tua, dan lainnya. Sistem warisan dalam Islam didasarkan pada keadilan dan keseimbangan untuk memastikan hak-hak setiap individu terlindungi.

Landasan Hukum Warisan

Hukum warisan merujuk pada peraturan hukum yang mengatur distribusi harta atau kekayaan seseorang setelah meninggal kepada para pewarisnya. Dalam konteks Islam, hukum warisan diatur oleh hukum waris Islam atau Faraid, yang berasal dari Al-Qur'an dan Hadis. 

Prinsip utama hukum waris Islam adalah adil dan merata, dan pembagian warisan didasarkan pada hubungan keluarga dan peran masing-masing ahli waris.

Dalam hukum waris di negara-negara lain, terutama yang tidak berlandaskan pada prinsip-prinsip Islam, aturan warisan dapat bervariasi. Banyak negara memiliki sistem hukum sipil atau sistem common law yang mengatur warisan, dan aturan-aturan tersebut dapat mencakup aspek-aspek seperti wasiat, hak suami-istri, dan pembagian warisan di antara ahli waris yang sah.

Tahapan Proses Warisan Secara Umum

Penting untuk memahami aturan hukum warisan yang berlaku di wilayah atau negara tertentu untuk memastikan bahwa proses pewarisan harta dapat dilakukan sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

Penerapan pembagian warisan dalam Islam melibatkan langkah-langkah praktis sesuai dengan hukum waris Islam atau Faraid. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam penerapan pembagian warisan:

1. Identifikasi Ahli Waris

Tentukan siapa saja ahli waris wajib yang berhak menerima bagian warisan. Ini melibatkan anak-anak, suami, istri, dan orang tua pewaris.

2. Hitung Jumlah Warisan

 Tentukan total nilai harta yang ditinggalkan oleh pewaris. Ini termasuk properti, uang, dan harta lainnya yang masuk dalam kategori warisan.

3. Pembagian Proporsional

Terapkan ketentuan hukum waris Islam untuk menentukan bagian masing-masing ahli waris. Pembagian dilakukan secara proporsional dan adil berdasarkan hubungan keluarga dan ketentuan hukum.

4. Penyesuaian dengan Wasiat (Jika Ada)

 Jika pewaris meninggalkan wasiat, pastikan untuk memeriksa dan menerapkan wasiat tersebut sesuai dengan ketentuan hukum. Wasiat tidak boleh melanggar aturan Faraid dan tidak melebihi sepertiga dari total warisan.

5. Penanganan Pengabaian atau Penambahan (Jika Ada)

Jika ada keadaan khusus yang memungkinkan pengabaian atau penambahan, seperti dalam kasus suami atau istri tanpa anak, lakukan penyesuaian sesuai dengan hukum waris Islam.

6. Proses Hukum Formal

 Secara hukum, proses pembagian warisan melibatkan dokumen-dokumen dan tindakan formal. Ini bisa melibatkan notaris atau lembaga resmi terkait yang mengawasi pelaksanaan proses pembagian warisan.

Pembagian Berdasarkan Al-Qur'an 

Penting untuk memahami bahwa penerapan hukum warisan dapat bervariasi di berbagai negara atau mazhab Islam. Konsultasikan dengan ahli hukum Islam atau otoritas keagamaan setempat untuk memastikan penerapan yang sesuai dengan prinsip-prinsip Islam dan hukum setempat.

Hukum pembagian warisan menurut Islam telah diatur di dalam Al-Quran surah An-Nisa. Disebutkan jika terdapat 6 tipe persentase pembagian harta waris, di mana terdapat pihak yang memperoleh (½ ) setengah bagian, (¼ ) seperempat bagian, (⅛ ) seperdelapan bagian, (⅔ ) dua per tiga bagian, (⅓ ) sepertiga bagian, dan (⅙ ) seperenam bagian. Simak artikel lainnya di mediamu.com

Editor : Muhammad Fajrul Falaq

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here