Islam

Islam

MediaMU.COM

Feb 22, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang

Apakah Percaya Ramalan Dalam Islam Termasuk Syirik?

Apakah Percaya Ramalan Dalam Islam Termasuk Syirik?

MEDIAMU.COM Apakah Percaya Ramalan Dalam Islam Termasuk Syirik?Pengertian ramalan dalam Islam adalah upaya untuk mengetahui hal yang tersembunyi, khususnya peristiwa yang akan terjadi di masa depan, yang hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui. Prevalensi ramalan dalam kehidupan sebagian masyarakat sering kali terjadi meskipun Islam dengan tegas melarang praktik ini. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur'an Surah Luqman ayat 34: 

إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَ

"Sesungguhnya pengetahuan tentang Kiamat itu hanya di sisi Allah SWT. Dia lah yang menurunkan hujan, dan Dia lah yang mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tidak seorang pun yang dapat mengetahui apa yang akan dia peroleh esok hari. Dan tidak seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mengenal." Ayat ini menekankan bahwa hanya Allah yang mengetahui hal-hal ghaib dan manusia tidak seharusnya menggantungkan pengetahuannya pada ramalan.

Pengertian Syirik dan Jenis-jenisnya

Dalam ajaran Islam, syirik merupakan dosa besar yang mendefinisikan perbuatan mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, yang secara eksplisit dilarang dalam agama. Terdapat dua kategori syirik, yaitu syirik besar, yang melibatkan penyembahan berhala atau keyakinan bahwa ada yang setara dengan Allah, dan syirik kecil, seperti tindakan bersumpah atas nama selain Allah.

Pentingnya tauhid, yang merupakan keimanan kepada keesaan Allah, menjadi fondasi aqidah seorang Muslim. Mengabaikan tauhid dan terjerumus dalam syirik, baik besar maupun kecil, akan merusak dan menginvalidasi amal ibadah seseorang. Di tengah masyarakat yang kerap kali terpapar dengan kepercayaan-kepercayaan populer seperti hukum percaya zodiak, Islam mengajarkan umatnya untuk tetap berpegang teguh pada tauhid dan menjauhi praktik-praktik yang dapat menyesatkan, termasuk percaya pada zodiak yang sering kali dianggap sepele namun dapat berujung pada syirik kecil. Oleh karena itu, penting bagi umat Islam untuk mengenali dan menghindari bentuk-bentuk syirik agar dapat menjaga kemurnian aqidah mereka.

Hukum Percaya Ramalan dalam Islam

Dalam Islam, hukum percaya pada ramalan adalah haram dan termasuk bentuk syirik. Allah berfirman dalam Al-Qur'an, seperti dalam Surah Al-Jinn ayat 26-27, yang menjelaskan bahwa tidak ada yang memiliki pengetahuan tentang ghaib kecuali Allah, dan siapa pun yang mencari pengetahuan tersebut melalui jin atau ramalan, maka ia telah keluar dari ajaran Islam. Rasulullah SAW bersabda, "Barang siapa yang mendatangi peramal atau dukun lalu mempercayai apa yang ia katakan, maka ia telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad." (HR. Abu Dawud). Para ulama menyatakan bahwa menggantungkan hati pada ramalan dan meramal adalah bentuk ketergantungan selain kepada Allah, yang mengarah pada syirik, karena hanya Allah yang Maha Mengetahui yang ghaib. Oleh karena itu, umat Islam dianjurkan untuk bersandar hanya kepada Allah dan berserah diri (tawakkul) setelah berusaha, bukan kepada ramalan atau peramal.

Kasus-Kasus Ramalan dan Kaitannya dengan Syirik

Dalam masyarakat, praktik ramalan sering terlihat dalam bentuk membaca garis tangan, kartu tarot, horoskop, atau konsultasi dengan peramal. Kasus-kasus semacam ini bertentangan dengan ajaran Islam yang mengajarkan bahwa pengetahuan tentang masa depan adalah milik Allah semata, dan mencari tahu melalui ramalan dianggap sebagai bentuk syirik karena menisbatkan pengetahuan ghaib kepada selain Allah.

Di zaman Nabi Muhammad SAW, seorang sahabat bernama Safiyyah bin Huyayy pernah mendengar ramalan dari seorang Yahudi tentang masa depan. Nabi SAW menegur dan mengingatkan para sahabat bahwa jika ramalan tersebut benar, itu bukan karena pengetahuan peramal, tetapi karena Allah yang membenarkan kata-katanya. Ini sebagai pembelajaran bahwa umat Islam harus menghindari percaya terhadap ramalan.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur'an Surah Al-Jinn ayat 26-27:

إِلَّا مَنِ ٱسْتَرَقَ ٱلسَّمْعَ فَأَتْبَعَهُۥ شِهَابٌۭ مُّبِينٌۭ
"وَأَنَّا لَا نَدْرِىٓ أَشَرٌّ أُرِيدَ بِمَن فِى ٱلْأَرْضِ أَمْ أَرَادَ بِهِمْ رَبُّهُمْ رَشَدًۭا

"Dia (Allah) mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorang pun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada rasul yang diridhai-Nya, dan sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga di depan dan di belakangnya." Ayat ini menegaskan bahwa pengetahuan ghaib adalah wilayah Allah semata dan hanya diberikan kepada rasul yang dipilih-Nya, bukan kepada peramal atau praktik ramalan. Oleh karena itu, umat Islam diingatkan untuk selalu menghindari praktik ramalan karena dapat menjerumuskan dalam syirik yang merusak aqidah.

Dampak Percaya Ramalan Terhadap Aqidah Muslim

Percaya ramalan dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap aqidah Muslim. Ketika seorang Muslim mempercayai ramalan, ia mungkin tanpa sadar telah melanggar prinsip tauhid, inti dari aqidah Islam, yang mengajarkan bahwa hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui akan hal yang ghaib. Praktik ini dapat mengarah pada syirik, yang dalam Islam dianggap dosa besar karena menempatkan kepercayaan atau keyakinan kepada selain Allah dalam hal yang hanya Allah yang berhak atasnya. Hukum meramal dalam Islam sangat jelas, di mana umat Islam dilarang keras untuk percaya atau bergantung pada ramalan.

Contoh nyata dampaknya terlihat pada kisah seorang Muslim yang pernah bergantung pada ramalan untuk menentukan keputusan hidupnya. Ia merasa kehilangan arah ketika ramalan tersebut tidak menjadi kenyataan, yang akhirnya menyadarkannya bahwa hanya Allah yang patut dipercaya. Cerita seperti ini menggambarkan pentingnya mengikuti pandangan Islam terhadap ramalan, dan mempertahankan aqidah yang bersih dari unsur-unsur syirik, menguatkan keimanan kepada Allah SWT semata.

Pandangan Ulama Tentang Ramalan

Pandangan ulama terkemuka tentang ramalan sangat jelas: praktik ini dianggap bertentangan dengan ajaran Islam dan dapat mengarah pada syirik, yang merupakan dosa besar dalam aqidah Muslim. Percaya ramalan dianggap sebagai tindakan yang merendahkan kedaulatan Allah SWT dan menodai prinsip tauhid, yaitu keimanan kepada satu Tuhan dalam Islam. Hukum meramal dalam Islam dilarang, sebagaimana dijelaskan dalam berbagai hadits yang menegaskan bahwa seseorang yang mendatangi peramal dan mempercayai apa yang dikatakannya telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

Ulama menjelaskan bahwa seorang Muslim harus selalu mengandalkan Allah SWT dan mengikuti Al-Qur'an serta Sunnah dalam segala aspek kehidupan. Pandangan Islam terhadap ramalan adalah bahwa umat Islam harus menjauhinya dan tidak membiarkan praktik semacam itu mempengaruhi keimanan mereka. Umat Islam diingatkan untuk selalu bertawakkal kepada Allah dan mencari solusi atas masalah mereka melalui doa, dzikir, dan usaha yang halal sesuai syariat Islam.

Doa dan tawakkal sebagai pengganti meramal.

Doa dan tawakkal merupakan pilar aqidah Muslim yang menggantikan percaya ramalan, praktik yang dianggap syirik dalam Islam. Hukum meramal bertentangan dengan prinsip tauhid, mengingat pandangan Islam terhadap ramalan adalah sebagai sesuatu yang harus dihindari.
Salah satu doa yang sering dikaitkan dengan tawakkal, yaitu menyerahkan segala urusan kepada Allah setelah berusaha, adalah sebagai berikut:

اللَّهُمَّ لا سَهْلَ إِلا ما جَعَلْتَهُ سَهْلاً، وَأَنْتَ تَجْعَلُ الْحَزَنَ إِذَا شِئْتَ سَهْلاً

Allahumma la sahla illa ma ja'altahu sahla, wa anta taj'alul hazna idha shi'ta sahla.

Artinya:
"Ya Allah, tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikan mudah, dan Engkau yang menjadikan kesedihan, jika Engkau kehendaki, menjadi mudah."

Doa ini mengajarkan kita untuk meminta kepada Allah agar memudahkan segala urusan yang sulit dan mengajarkan untuk berserah diri setelah berusaha sekuat tenaga. Ini menunjukkan penggantian meramal dengan berdoa dan bertawakkal kepada Allah SWT.

Cara Islam menghadapi ketidakpastian masa depan.

Islam mengajarkan umatnya untuk menghadapi ketidakpastian masa depan dengan tawakkal kepada Allah, bukan dengan percaya ramalan. Aqidah Muslim yang kokoh akan menghindari syirik dalam bentuk apapun, termasuk meramal. Tauhid mengajarkan bahwa segala sesuatu berada di bawah kehendak dan pengetahuan Allah, sehingga pandangan Islam terhadap ramalan sangatlah jelas: hukum meramal adalah haram karena termasuk dalam perbuatan syirik yang merusak keimanan.

Ingin memahami lebih dalam tentang hukum percaya ramalan sesuai dengan ajaran Islam? Kunjungi mediamu.com untuk artikel yang menyeluruh dan panduan yang akan menguatkan tauhid serta menjauhkan Anda dari praktik syirik.

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here