Islam

Islam

MediaMU.COM

Jun 22, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang

Memahami Zina dalam Islam Pengertian dan Dampaknya

Memahami Zina dalam Islam Pengertian dan Dampaknya

MEDIAMU.COM - Memahami Zina dalam Islam Pengertian dan Dampaknya ,Dalam Islam, zina didefinisikan sebagai hubungan seksual yang terjadi di luar ikatan pernikahan yang sah. Allah SWT berfirman dalam Al-Quran,

Surat Al-Isra (QS 17:32 )

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

Artinya:

"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk.(QS Al-Isra: 32)."

Hadits Nabi Muhammad SAW juga menegaskan, "Jika engkau tidak malu, maka lakukanlah apa saja yang kamu inginkan." (HR. Bukhari). Kedua petikan ini menegaskan betapa besar kecaman Islam terhadap perbuatan zina. 

Di sisi lain, Islam juga memberikan panduan untuk menjaga kehormatan dan menjauhkan umatnya dari perbuatan zina, salah satunya adalah melalui pemakaian jilbab. Allah SWT berfirman, 

Surat Al-Ahzab ayat 59 

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِّأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلَابِيبِهِنَّ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَن يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ ۗ وَكَانَ اللَّـهُ غَفُورًا رَّحِيمًا

Artinya:

"Wahai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, putri-putrimu, dan istri-istri kaum mukmin: 'Hendaklah mereka mengulurkan jilbab mereka ke seluruh tubuh mereka.' Hal itu agar mereka lebih mudah untuk dikenal, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun, Maha Penyayang."(QS Al-Ahzab: 59).

Ayat ini menjelaskan bahwa jilbab bukan hanya simbol kesopanan, tapi juga sebagai benteng perlindungan bagi wanita dari tindakan tidak terpuji, termasuk mendekati zina. Pendahuluan ini dimaksudkan untuk menegaskan pentingnya memahami ajaran Islam tentang zina dan peran jilbab dalam upaya preventif terhadap perbuatan tersebut.

Pengertian Zina dalam Islam

 zina didefinisikan sebagai perbuatan seksual antara dua individu yang tidak terikat dalam pernikahan yang sah menurut syariat Islam. Zina dianggap sebagai salah satu dosa besar yang sangat dikecam, baik dalam Al-Quran maupun Hadits. Allah SWT dengan tegas melarang perbuatan ini dalam firman-Nya,

Surat Al-Isra ayat 32 

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَىٰ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةًۭ وَسَآءَ سَبِيلًۭا

Artinya:

"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk."

Ayat ini tidak hanya melarang perbuatan zina itu sendiri, tetapi juga segala hal yang bisa mengantarkan seseorang kepada perbuatan zina.

Rasulullah SAW juga bersabda, "Tidak ada dosa setelah syirik kepada Allah yang lebih besar daripada menumpahkan darah yang haram dan berzina dengan istri tetangga." (HR. Bukhari). Hadits ini menunjukkan betapa seriusnya perbuatan zina di mata Allah dan Rasul-Nya.

Selain itu, Nabi Muhammad SAW juga menegaskan bahwa pandangan mata, ucapan, dan pikiran yang tidak senonoh juga dapat menjadi bagian dari zina, sebagaimana sabda beliau, "Zina mata adalah pandangan, zina lisan adalah ucapan, jiwa menginginkan dan mengharapkan, dan kemaluan membenarkan atau mendustakannya." (HR. Muslim). Dari hadits ini, kita dapat memahami bahwa Islam tidak hanya melarang perbuatan zina yang nyata, tapi juga segala bentuk perilaku yang dapat membawa kepada zina, termasuk interaksi yang tidak pantas dan pikiran-pikiran yang tidak terjaga.

Pengertian zina dalam Islam ini mencakup bukan hanya tindakan fisik, tetapi juga segala hal yang menyertainya, dari pandangan, ucapan, hingga niat dan keinginan. Hal ini menunjukkan bahwa Islam mengambil pendekatan holistik dalam menjaga kehormatan individu dan menjaga masyarakat dari perpecahan dan kerusakan moral.

Macam- macam zina dan contohnya 

Islam membedakan antara dua jenis zina, yaitu zina al-qubra (zina besar) dan zina al-sughra (zina kecil). Kedua kategori ini memiliki perbedaan yang signifikan dalam hal tindakan dan dampaknya terhadap individu serta masyarakat.

Zina al-Qubra (Zina Besar)

Zina al-qubra merujuk pada perbuatan hubungan seksual antara dua individu yang tidak terikat dalam pernikahan yang sah. Perbuatan ini termasuk dalam dosa besar karena melanggar batas-batas yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Ayat Al-Quran, 

Surat Al-Isra (Surat ke-17) ayat 32 

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَىٰ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةًۭ وَسَآءَ سَبِيلًۭا

Artinya:

"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk " .(QS Al-Isra: 32),

secara eksplisit mengutuk tindakan ini. Zina al-qubra tidak hanya merusak kehormatan individu yang terlibat tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan sosial, seperti memecah belah keluarga dan menyebabkan keturunan yang tidak sah. Hukuman untuk perbuatan ini dalam syariat Islam sangat berat, mencerminkan keseriusannya di mata agama.

Zina al-Sughra (Zina Kecil)

Di sisi lain, zina al-sughra tidak melibatkan hubungan seksual langsung, tetapi mencakup tindakan yang dapat membawa seseorang menuju zina al-qubra. Ini bisa berupa percakapan yang tidak pantas, pandangan yang penuh syahwat, atau bahkan pikiran dan fantasi seksual. Nabi Muhammad SAW mengatakan, "Zina mata adalah pandangan, zina lisan adalah ucapan, jiwa menginginkan dan mengharapkan, dan kemaluan membenarkan atau mendustakannya" (HR. Muslim). Meskipun dianggap lebih ringan daripada zina al-qubra, zina al-sughra tetap sangat dilarang karena dapat menjadi pintu masuk menuju perbuatan zina yang sebenarnya.

Perbedaan antara zina al-qubra dan zina al-sughra terletak pada tingkat dan intensitas tindakan. Zina al-qubra adalah tindakan fisik yang jelas, sedangkan zina al-sughra meliputi tindakan yang lebih halus namun dapat membawa dampak yang serius jika tidak dikendalikan. Kedua jenis zina ini sama-sama dihindari dalam Islam, karena keduanya dapat membawa dampak negatif terhadap individu dan masyarakat secara luas.

Dampak Zina dalam kehidupan

Dalam Islam, zina dianggap sebagai perbuatan yang sangat merugikan, tidak hanya bagi individu yang terlibat tetapi juga bagi masyarakat secara keseluruhan. Dampak negatifnya mencakup aspek psikologis, kesehatan, serta keharmonisan sosial dan keluarga.

Dampak Zina terhadap Individu (Psikologis dan Kesehatan)

Dari sudut pandang psikologis, zina dapat menimbulkan rasa bersalah, kecemasan, dan depresi. Individu yang terlibat dalam zina seringkali merasakan kehilangan harga diri dan kehormatan, terlebih dalam konteks masyarakat yang memegang teguh nilai-nilai agama. Rasa bersalah dan malu ini bisa berdampak jangka panjang pada kesehatan mental seseorang.

Secara kesehatan, zina meningkatkan risiko penyebaran penyakit menular seksual, yang tidak hanya berdampak pada individu yang terlibat tetapi juga pasangan resmi mereka, dan dalam beberapa kasus, anak yang dilahirkan dari hubungan tersebut. Penyakit-penyakit ini bisa memiliki konsekuensi serius dan berkepanjangan, bahkan bisa berujung pada kematian.

Dampak Zina terhadap Masyarakat dan Keharmonisan Keluarga

Pada tingkat masyarakat, zina dapat menyebabkan kerusakan struktur sosial. Ketidakpercayaan, pengkhianatan, dan kehilangan rasa hormat antar individu adalah beberapa dampak langsung dari perbuatan zina. Ini bisa berujung pada pemecahan ikatan keluarga, yang merupakan unit terkecil dan paling penting dalam struktur masyarakat.

Dalam konteks keluarga, zina bisa merusak hubungan antara suami dan istri, menghancurkan keharmonisan rumah tangga, dan berdampak negatif pada kesejahteraan anak-anak. Anak-anak yang tumbuh di lingkungan yang tidak stabil secara emosional dan sosial cenderung menghadapi masalah dalam perkembangan pribadi dan sosialnya. Islam sangat menekankan pentingnya menjaga keutuhan dan keharmonisan keluarga, dan zina dianggap sebagai salah satu ancaman terbesar terhadap nilai-nilai ini.


Dalam rangka menjaga kesucian individu dan keharmonisan masyarakat, Islam menetapkan panduan yang ketat dan hukuman yang tegas untuk perbuatan zina, menggarisbawahi betapa seriusnya dampak perbuatan ini. Dengan demikian, mencegah zina tidak hanya merupakan tanggung jawab moral dan agama setiap individu, tetapi juga merupakan langkah penting untuk menjaga kesejahteraan dan stabilitas masyarakat secara keseluruhan.

Hukuman bagi Pelaku Zina Menurut Syariat Islam

Dalam syariat Islam, hukuman bagi pelaku zina telah ditetapkan dengan sangat jelas dan tegas sebagai bentuk pencegahan dan pengendalian perbuatan ini dalam masyarakat. Hukuman ini dibedakan berdasarkan status marital pelaku.

Bagi pelaku zina yang belum menikah, hukumannya adalah seratus kali cambuk. Hal ini didasarkan pada firman Allah SWT dalam Al-Quran,

Surat An-Nur ayat 2 dalam bahasa Arab adalah sebagai berikut:

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِّنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ ۖ وَلَا تَأْخُذْكُم بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِّنَ الْمُؤْمِنِينَ

Artinya:

"Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap satu dari keduanya seratus kali cambukan. Dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (melaksanakan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan Hari Akhir. Dan hendaklah azab mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang beriman."(QS An-Nur: 2).

Sedangkan bagi mereka yang sudah menikah, hukumannya adalah rajam hingga mati. Ini merupakan bentuk hukuman yang sangat berat, menunjukkan betapa seriusnya dampak zina terhadap individu dan masyarakat.

Dalam sejarah Islam, hukuman ini diterapkan dengan ketat dan dihadiri oleh masyarakat sebagai bentuk pengingat dan peringatan terhadap keburukan perbuatan zina. Namun, perlu dicatat bahwa pelaksanaan hukuman ini membutuhkan proses hukum yang sangat ketat dengan syarat bukti yang sangat detail dan spesifik, menegaskan bahwa dalam Islam, keadilan dan pencegahan fitnah diutamakan.

Contoh kasus penerapan hukuman ini dalam sejarah Islam termasuk kasus Ma'iz bin Malik dan wanita dari suku Ghamid yang datang kepada Nabi Muhammad SAW mengaku telah berzina dan meminta dihukum untuk membersihkan dosanya. Setelah proses verifikasi yang ketat dan berulang-ulang, hukuman dijalankan sebagai bentuk pelaksanaan hukum Allah.

Penerapan hukuman ini dalam konteks kontemporer menjadi sangat sensitif dan jarang terjadi, mengingat kompleksitas hukum, kondisi sosial, dan interpretasi yang beragam di berbagai negara dan masyarakat.

Tips dan Cara-cara dalam Islam untuk Menghindari Perbuatan Zina

Dalam Islam, pencegahan zina dimulai dengan menjaga hati dan pikiran serta menghindari situasi yang dapat membawa kepada perbuatan tersebut. Beberapa tips yang diajarkan adalah:

Menjaga Pandangan

Allah SWT berfirman, dalam Surat An-Nur ayat 30

قُل لِّلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَٰلِكَ أَزْكَىٰ لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌۢ بِمَا يَصْنَعُونَ

Artinya:

Katakanlah kepada orang-orang yang beriman, "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.

Menjaga Kesopanan

Memakai pakaian yang sopan dan menutup aurat sesuai dengan tuntunan syariat Islam membantu mengurangi godaan dan menegaskan rasa hormat terhadap diri sendiri dan orang lain. 

Menjaga Interaksi antara Laki-laki dan Perempuan

Islam mengajarkan untuk menghindari khalwat (berdua-duaan dengan lawan jenis yang bukan mahram) yang bisa membawa ke fitnah atau zina.

Berpuasa

Nabi Muhammad SAW mengatakan, "Wahai para pemuda, barang siapa di antara kalian yang sudah mampu menikah, maka menikahlah. Karena itu lebih menundukkan pandangan dan lebih memelihara kemaluan. Barang siapa yang tidak mampu, hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu baginya menjadi perisai." (HR. Bukhari dan Muslim)

Peran Pendidikan Agama, Keluarga, dan Masyarakat dalam Pencegahan Zina:

Pendidikan agama, keluarga, dan masyarakat memegang peranan penting dalam membentuk individu yang berakhlak mulia dan menjauhi zina.

Pendidikan Agama

Pendidikan agama yang kuat membentuk pemahaman dan ketakwaan terhadap perintah serta larangan Allah, termasuk larangan zina. Pendidikan ini sebaiknya dimulai sejak dini agar terbentuk fondasi iman yang kuat.

Peran Keluarga

Keluarga adalah unit pertama dan utama dalam pendidikan moral dan agama. Orang tua perlu menjadi teladan yang baik, mengkomunikasikan nilai-nilai Islam, dan memberikan kasih sayang serta perhatian yang cukup untuk mencegah anak-anak mencari kasih sayang di tempat yang salah.

Peran Masyarakat

Masyarakat yang sehat mendukung pengembangan moral dan spiritual individu. Lingkungan yang positif, termasuk lingkungan pendidikan dan sosial yang mempromosikan nilai-nilai Islam, sangat membantu dalam mencegah zina dan memperkuat keharmonisan sosial.

Dampak Zina Terhadap Individu dan Masyarakat

Zina tidak hanya dianggap sebagai dosa besar dalam Islam, tetapi juga memiliki dampak negatif yang serius baik bagi individu maupun masyarakat. Secara individu, zina dapat menyebabkan kerusakan moral, penurunan harga diri, dan berbagai penyakit kelamin yang dapat berakibat fatal. Dari perspektif sosial, zina bisa merusak struktur keluarga, menyebabkan anak-anak terlahir di luar pernikahan yang sering kali menghadapi stigma sosial dan masalah identitas, serta menimbulkan ketidakstabilan dalam masyarakat.

Penelitian-penelitian psikologi dan sosial telah menunjukkan bahwa praktik zina berhubungan dengan tingginya angka perceraian, kekerasan dalam rumah tangga, dan masalah-masalah psikologis seperti depresi dan kecemasan. Oleh karena itu, Islam dengan tegas melarang zina untuk melindungi keharmonisan dan kestabilan baik individu maupun masyarakat secara keseluruhan.

Kesimpulan

Memahami dan menjauhi zina adalah esensial dalam menjalankan kehidupan sesuai ajaran Islam. Zina, dalam bentuk apapun, membawa dampak negatif yang signifikan baik terhadap individu maupun masyarakat. Dari macam-macam zina dan contohnya, kita belajar bahwa perbuatan ini tidak terbatas pada tindakan fisik saja, melainkan juga meliputi pikiran dan tindakan yang dapat mengarah ke sana. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk senantiasa berpegang teguh pada nilai-nilai Islam, menjaga batasan yang telah ditetapkan, dan berusaha menciptakan lingkungan yang mendukung pertumbuhan spiritual dan moral, demi menjalani kehidupan yang berkah dan harmonis.

Ingin memperdalam pemahaman tentang macam-macam zina dan contohnya dalam perspektif Islam? Kunjungi mediamu.com sekarang juga! Dapatkan wawasan berharga dan praktis untuk menjalani kehidupan yang lebih taqwa dan harmonis sesuai syariat Islam.

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here