Islam

Islam

MediaMU.COM

Apr 22, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang

Qiraat Riwayat Imam Haft

Qiraat Riwayat Imam Haft

MEDIAMU.COM - Qiraat dalam Islam merujuk pada berbagai cara melantunkan Al-Qur'an, masing-masing dengan ciri khas dalam lafal dan tajwid. Sejarah qiraat dimulai sejak zaman Nabi Muhammad SAW, yang menerima wahyu dalam tujuh dialek Arab. Para sahabat kemudian menyebarkan qiraat ini, yang dikodifikasi oleh para ulama dan diwariskan melalui rantai transmisi yang sah. Qiraat berperan penting dalam memastikan keaslian dan kekayaan tradisi pembacaan Al-Qur'an di seluruh dunia Islam.

Definisi Qiraat

Qiraat dalam konteks Al-Qur'an merujuk pada berbagai cara membaca atau melantunkan teks suci tersebut, yang masing-masing memiliki ciri khas dalam lafal, tajwid, dan makna. Istilah "Qiraat" berasal dari kata Arab "qara'a" yang berarti membaca. Dalam sejarah Islam, qiraat berkembang sebagai metode untuk memastikan keakuratan dan konsistensi dalam pengucapan dan penulisan Al-Qur'an.

Setiap qiraat didasarkan pada riwayat yang sah dan diakui, yang diturunkan dari Nabi Muhammad SAW melalui para sahabat dan tabi'in. Dalam praktiknya, qiraat mempengaruhi cara ayat-ayat Al-Qur'an diucapkan, khususnya dalam hal vokalisasi, panjang pendek suku kata, dan intonasi. Keberagaman qiraat mencerminkan kekayaan dan fleksibilitas bahasa Arab serta menegaskan keuniversalan pesan Al-Qur'an.

Sejarah Perkembangan Qiraat

Sejarah perkembangan qiraat dimulai sejak zaman Nabi Muhammad SAW, yang menerima wahyu Al-Qur'an dalam berbagai dialek Arab. Para sahabat kemudian menyebarkan cara membaca ini ke berbagai wilayah, mengakibatkan variasi dalam qiraat. Imam Haft, salah satu imam qiraat terkemuka, berkontribusi penting dalam pengembangan qiraat dengan meriwayatkan dua qiraat populer, Warsh dan Qalun.

Seiring waktu, qiraat berkembang menjadi tujuh, sepuluh, bahkan empat belas qiraat yang diakui, masing-masing dengan ciri khas dan metode pengajaran tersendiri. Sejarah qiraat mencerminkan kekayaan dan keanekaragaman tradisi lisan dalam Islam.

Profil Imam Haft

Imam Haft, dikenal juga sebagai Imam Asim bin Abi al-Najud (wafat 745 M), adalah seorang ulama terkemuka dalam ilmu qira'at Al-Qur'an. Lahir di Kufa, Irak, beliau adalah murid dari dua tokoh qira'at terkenal, yaitu Abu Abdurrahman al-Sulami dan Zirr bin Hubaish. Imam Haft dikenal memiliki kemampuan luar biasa dalam menghafal dan melantunkan Al-Qur'an, yang kemudian menjadikannya salah satu imam qira'at yang paling dihormati.

Riwayat qira'at yang berasal darinya, yaitu Warsh dan Qalun, menjadi salah satu metode bacaan Al-Qur'an yang paling banyak dipraktikkan, terutama di Afrika Utara. Kehidupan dan karya Imam Haft memberikan kontribusi besar dalam pelestarian dan penyebaran ilmu qira'at Al-Qur'an di dunia Islam.

Kontribusi Imam Haft dalam Ilmu Qiraat

Imam Haft memiliki kontribusi penting dalam ilmu Qiraat, terutama melalui dua riwayat terkenalnya, Warsh dan Qalun. Kedua riwayat ini memperkaya tradisi qiraat Al-Qur'an dengan variasi lafal dan tajwid yang khas. Riwayat Warsh dan Qalun, yang berasal dari Imam Haft, tidak hanya mempertahankan keotentikan teks Al-Qur'an tetapi juga menawarkan fleksibilitas dalam cara membacanya.

Kontribusi Imam Haft dalam ilmu Qiraat memungkinkan umat Islam di berbagai wilayah untuk mengakses dan mengamalkan Al-Qur'an sesuai dengan tradisi lokal mereka, sekaligus menjaga kesatuan dan keaslian teks suci. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peran Imam Haft dalam memelihara dan menyebarkan ilmu Qiraat dalam dunia Islam.

Ciri Khas Qiraat Imam Haft

Ciri khas Qiraat Imam Haft terletak pada variasi lafal dan tajwid yang membedakannya dari qiraat lain. Dalam qiraat ini, terdapat perbedaan spesifik dalam pengucapan huruf-huruf tertentu, panjang pendeknya harakat, serta aturan-aturan tajwid yang khusus. Misalnya, dalam riwayat Warsh, terdapat kekhasan dalam pengucapan huruf "ra" dan "lam" dalam beberapa kondisi. Sementara itu, dalam riwayat Qalun, terdapat perbedaan dalam pengucapan huruf "dal" dan "ta".

Perbedaan-perbedaan ini tidak hanya memberikan variasi dalam melantunkan ayat-ayat Al-Qur'an tetapi juga menambah keindahan dan kedalaman makna dalam setiap bacaan. Oleh karena itu, mempelajari Qiraat Imam Haft memberikan wawasan yang lebih luas tentang kekayaan dan keanekaragaman tradisi qiraat dalam Islam.

Riwayat Warsh dan Qalun

Riwayat Warsh dan Qalun merupakan dua cabang utama dari Qiraat Imam Haft yang populer dalam tradisi membaca Al-Qur'an. Riwayat Warsh, yang dinamai berdasarkan Warsh ibn Nafi', dikenal luas di Afrika Utara. Ciri khasnya termasuk variasi dalam panjangnya mad (elongasi) dan pengucapan huruf-huruf tertentu.

Di sisi lain, Riwayat Qalun, yang berasal dari Qalun ibn Nafi', memiliki perbedaan dalam tajwid dan lafal dibandingkan dengan Warsh. Kedua riwayat ini memperkaya keanekaragaman tradisi qiraat dalam Islam dan memiliki pengaruh signifikan terhadap praktik keagamaan di berbagai komunitas Muslim. Meskipun berbeda, keduanya dianggap autentik dan sah dalam membaca Al-Qur'an.

Metode Pengajaran Qiraat Imam Haft

Tradisi lisan dan hubungan guru-murid merupakan inti dari pengajaran Qiraat Riwayat Imam Haft. Metode ini menekankan pentingnya transfer ilmu secara langsung dari guru ke murid, memastikan keaslian dan keakuratan dalam pelafalan serta tajwid. Guru yang berpengalaman dan ahli dalam qiraat membimbing murid melalui latihan vokal yang intensif, mendemonstrasikan cara membaca Al-Qur'an dengan benar sesuai tradisi Imam Haft.

Murid diharapkan meniru secara akurat dan menghafal bacaan tersebut. Interaksi langsung ini memungkinkan guru untuk memberikan koreksi langsung dan penyesuaian yang diperlukan, memastikan pemahaman yang mendalam dan penghormatan terhadap warisan qiraat. Tradisi ini menekankan pentingnya kesinambungan dalam pembelajaran dan pelestarian qiraat melalui generasi.

Persebaran dan Pengaruhnya

Persebaran geografis Qiraat Imam Haft, khususnya melalui riwayat Warsh dan Qalun, terutama terlihat di Afrika Utara, termasuk negara-negara seperti Maroko, Aljazair, Tunisia, Libya, dan sebagian Mesir. Qiraat ini juga dipraktikkan di beberapa wilayah Afrika Barat dan Timur Tengah. Pengaruhnya dalam kehidupan beragama sangat signifikan, memperkaya keanekaragaman tradisi membaca Al-Qur'an. Qiraat Imam Haft memperkuat identitas keagamaan dan budaya lokal, sekaligus mempererat ikatan antar komunitas Muslim.

Di banyak masjid dan madrasah, qiraat ini diajarkan sebagai bagian penting dari pendidikan Islam, menekankan pentingnya menghormati variasi dalam praktik keagamaan. Kesadaran dan apresiasi terhadap Qiraat Imam Haft menunjukkan komitmen umat Islam terhadap pemeliharaan warisan spiritual dan keberagaman dalam cara menghayati ajaran Al-Qur'an.

Namanya Hafsh bin Sulaiman bin al-Mughirah, Abu Umar bin Abi Dawud al-Asadi al-Kufi al-Ghadliri al-Bazzaz. Beliau lahir pada tahun 90 H. Pada masa mudanya beliau belajar langsung kepada Imam ‘Ashim yang juga menjadi bapak tirinya sendiri. Profil lebih lengkap 

Hafsh tidak cukup mengkhatamkan Al-Qur’an satu kali tapi dia mengkhatamkan Al-Qur’an hingga beberapa kali, sehingga Hafsh sangat mahir dengan Qira’at ‘Ashim.

Hal ini diterangkan oleh Yahya bin Ma’in bahwa : “riwayat yang sahih dari Imam ‘Ashim adalah riwayatnya Hafsh”. Abu Hasyim ar-Rifa’I juga mengatakan bahwa Hafsh adalah orang yang paling mengetahui bacaan Imam ‘Ashim. Imam adz-Dzahabi memberikan penilaian yang sama bahwa dalam penguasaan materi Qira’at, Hafsh adalah merupakan seorang yang tsiqah (terpercaya) dan tsabt (mantap).

Sebenarnya Imam ‘Ashim juga mempunyai murid-murid kenamaan lainnya, salah satu dari mereka yang akhirnya menjadi perawi yang masyhur adalah Syu’bah Abu bakar bin al-‘Ayyasy. Hanya saja para ulama lebih banyak mengunggulkan Hafsh daripada Syu’bah. 

Imam Ibn al-Jazari dalam kitabnya “Ghayah an-Nihayah fi Thabaqat al-Qurra’ ” tidak menyebutkan guru-guru Hafsh kecuali Imam ‘Ashim saja. Sementara murid-murid beliau tidak terhitung banyaknya, mengingat beliau mengajarkan Al-Qur’an dalam rentang waktu yang demikian lama. 

Di antara murid-murid Hafsh adalah : Husein bin Muhammad al-Murudzi, Hamzah bin Qasim al-Ahwal, Sulaiman bin Dawud az-Zahrani, Hamd bin Abi Utsman ad-Daqqaq, al-‘Abbas bin al-Fadl ash-Shaffar, Abdurrahman bin Muhamad bin Waqid, Muhammad bin al-fadl Zarqan, ‘Amr bin ash-Shabbah, Ubaid bin ash-Shabbah, Hubairah bin Muhammad at-Tammar, Abu Syu’aib al-Qawwas, al-Fadl bin Yahya bin Syahi, al-Husain bin Ali al-Ju’fi, Ahmad bin Jubair al-Inthaqi dan lain-lain.

Hafsh memang seorang yang menghabiskan umurnya untuk berkhidmah kepada Al-Qur’an. Setelah puas menimba ilmu Qira’at kepada Imam ‘Ashim, beliau berkelana ke beberapa negeri antara lain Baghdad yang merupakan Ibukota negara pada saat itu. Kemudian dilanjutkan pergi menuju ke Mekah. Pada kedua tempat tersebut, Hafsh mendarmabaktikan ilmunya dengan mengajarkan ilmu Qira’at khususnya riwayat ‘Ashim kepada penduduk kedua negeri tersebut.

Bisa dibayangkan berapa jumlah murid di kedua tempat itu yang menimba ilmu dari beliau. Jika kemudian riwayat Hafsh bisa melebar ke seantero negeri, hal tersebut tidaklah aneh mengingat kedua negeri tersebut adalah pusat keislaman pada saat itu. Sanad Bacaan Hafsh. Sanad ( runtutan periwayatan) Imam Hafsh dari Imam ‘Ashim berujung kepada sahabat Ali bin Abi Thalib.

Sementara bacaan Syu’bah bermuara kepada sahabat Abdullah bin Mas’ud. Hal tersebut dikemukakan sendiri oleh Hafsh ketika beliau mengemukakan kepada Imam ‘Ashim, kenapa bacaan Syu’bah banyak berbeda dengan bacaannya ? padahal keduanya berguru kepada Imam yang sama yaitu ‘Ashim. 

Lalu ‘Ashim menceritakan tentang runtutan sanad kedua rawi tersebut. Runtutan riwayat Hafsh adalah demikian: Hafsh - ‘Ashim - Abu Abdurrahman as-Sulami- Ali bin Abi Thalib. Sementara runtutan periwayatan Syu’bah adalah demikian: Syu’bah- Ashim- Zirr bin Hubaisy-Abdullah bin Mas’ud. Penyebaran Qira’at di Negeri-Negeri Islam.

Ingin menambah wawasan seputar Qiraat Riwayat Imam Haft dan kekayaan tradisi membaca Al-Qur'an? Kunjungi website kami di mediamu.com untuk artikel lengkap, panduan mendalam, dan sumber belajar yang beragam. Temukan keindahan dan kedalaman ilmu Qiraat bersama kami. Jelajahi sekarang dan perkaya pengalaman spiritual Anda!

 

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here